Categories Essay Focus

32 Menit Ajaib: Kearifan Lokal dalam Budaya Menggosip di ‘Tilik’

Rombongan ibu-ibu yang pergi untuk menjenguk Bu Lurah dengan naik truk memperlihatkan budaya gosip di masyarakat Indonesia. Penggosipan yang terjadi di kehidupan sehari-hari yang dipelopori oleh Bu Tejo terhadap Dian. 

Bergosip sudah menjadi hal yang lumrah dalam kehidupan banyak dari kita sehari-hari, sehingga, sangat sulit dihilangkan dalam budaya kita. Bu Tejo adalah sosok yang mudah bergaul dengan siapa saja, ia supel, enak diajak berbicara sehingga keakraban dan keramahan seolah melekat pada dirinya. 

Tidak hanya sekali dua kali, Bu Tejo bergosip hampir setiap hari. Kemudahannya dalam berbaur dan bergaul membuatnya selalu terlibat dalam jaringan percakapan yang menjadikan gosip sebagai hal yang sulit dihindari.

Meski terkadang dianggap sebagai biang gosip, tetapi kenyataannya Bu Tejo dapat menjadi cermin bagi kita semua tentang kompleksitas dinamika sosial dan sulitnya untuk tetap terjaga dari godaan gosip sehari-hari.

Suasana khas pedesaan. Courtesy of Ravacana Films Youtube

Film ini tampil membumi dengan bahasa dan tata rias yang mencerminkan kearifan lokal. Melalui keberagaman dialek dan nuansa bahasa Jawa penonton diundang untuk menghormati warisan budaya yang terkandung dalam setiap adegan. 

Tilik adalah film pendek yang bercerita tentang kesederhanaan hingga kompleksitas dalam membentuk narasi gosip yang menghibur. Kehidupan sehari-hari yang memberikan pengaruh kuat dan warna-warni budaya lokal.

Film  ini membuka tirai dengan adegan yang menggambarkan Bu Tejo memimpin percakapan gosip tentang seorang perempuan bernama Dian. Dalam pemandangan ini, kita menyaksikan partisipasi beragam dari orang-orang di sekitarnya, beberapa bergabung dalam penggosipan, sementara yang lain menyela dengan ketidaksetujuan.

Penggiringan opini seperti ini berhasil membuat penonton relate dan seperti ikut andil di dalamnya. Film ini mampu menunjukkan bagaimana gosip memiliki efek domino yang memperlihatkan kompleksitas dan interkoneksi dalam jaringan sosial. Penonton berhasil dibawa untuk menelusuri hubungan antara tradisi dan modernitas dalam konteks gosip. 

Tilik adalah sebuah karya seni yang dapat mengajak penonton merenungi budaya dan kearifan lokal. Mulai dari bahasa, musik, pencitraan, kostum hingga tata rias berhasil menunjukkan kehidupan masyarakat pedesaan. 

Bagus Sumartono mampu menghubungkan penonton modern dan nilai tradisional yang penuh makna. Secara tidak langsung Tilik berhasil memotivasi penonton untuk lebih menghargai budaya lokal. 

Bu Tejo dan Rombongan menuju ke rumah sakit. Courtesy of Ravacana Films Youtube

Dalam film pendek Tilik, gosip dan budaya tidak hanya saling berkaitan tetapi juga membentuk elemen inti dari naratif. Jalan cerita film ini mampu mengeksplorasi hubungan erat antara gosip dan budaya setempat dalam membentuk karakter dan mempengaruhi perilaku.

Konflik yang dihadirkan terlihat sederhana namun sangat dekat dengan keseharian kita. Rombongan ibu-ibu yang suka menggosip membicarakan kehidupan orang lain menjadi pemandangan yang akrab dan mudah dipahami. 

Meskipun durasinya hanya 32 menit, Tilik berhasil menciptakan pengalaman yang ajaib. Dengan satu adegan di atas truk dan obrolan gosip ibu-ibu, film ini berhasil membuat penonton memahami dan terlibat dalam euforia yang luar biasa. Keajaiban di balik durasi yang singkat tersebut mampu menghipnotis penonton dengan kecerdasan naratifnya.

Tilik tidak hanya memperlihatkan aktivitas menggosip yang sudah mendarah daging di Indonesia, tetapi juga mengubah pandangan tentang kualitas film pendek. Film pendek ini membuktikan bahwa keberhasilan tidak selalu terletak pada banyaknya adegan, lokasi, kostum, atau tata rias, melainkan pada kedalaman cerita dan kesederhanaan yang meresap. 

Maulida Ika Cristiana
Email: maulidaana69@gmail.com
Instagram: maulidaic

Written By

Maulida Ika Cristiana is a Senior Writer at monsterjournal.com.
She is a Bachelor in Economic Education.
She has developed experiences as a writer both content writing and journalism through various projects.
Ana enjoys film with women issues, as well as horror. (maulidaana69@gmail.com)

More From Author

Subscribe
Notify of
guest
1 Comment
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
fitspresso reviews
fitspresso reviews
3 months ago

I’m a fresh fan of this primo website serving up choice content. The creative owner clearly has got the magic touch keeping visitors plugged in. I’m jazzed to be aboard and looking forward to more dynamite content!

You May Also Like